Connect with us

Empat Lawang

Siapkan Petugas Hunting di Titik Rawan

Published

on

SEMATKAN : Kapolres Empat Lawang AKBP Eko Yudi Karyanto sedang menyematkan Vita tanda dimulainya operasi ketupat Musi 2019, dilapangan Mapolres Empat Lawang, Selasa (28/5).

REL, Empat Lawang – Aparat Gabungan yang terdiri dari TNI,  Polri, Sat Pol PP, Dinas Perhubungan menggelar Apel Operasi Ketupat Musi 2019. Dalam pengamanan hari Raya Idul Fitri 2019.

Apel yang dilaksanakan di Lapangan Mapolres Empat Lawang, Selasa (28/5) dipimpin langsung oleh Kapolres Empat Lawang AKBP Eko Yudi Karyanto.

Kapolres Empat Lawang AKBP Eko Yudi Karyanto mengatakan bahwa, apel operasi Ketupat Musi 2019 digelar selama 13 hari.

“Operasi ketupat Musi pada tahun ini akan dilaksanakan selam 13 hari mulai malam ini (red, kemarin malam) tepat jam 12.00 sampai tanggal 10 Juni 2019,” kata Eko saat memimpin apel operasi ketupat Musi dilapangan Mapolres Empat Lawang, Selasa (28/5).

Dijelaskan Eko, apel operasi ketupat Musi ini digelar, untuk mengecek peralatan operasional untuk kelancaran arus mudik dan arus balik.

“Untuk anggota Polres ada 51 Personil Polri, anggota TNI gabungan Pendopo dan Tebing Tinggi, Dishub 25 anggota dan Pol PP 25 anggota,” jelasnya.

Dalam kesempatan itu juga dirinya menyampaikan amanat dari Kapolri Jendral Tito Karnavian, yang mengatakan saat ini gangguan terhadap stabilitas Kamtibmas berupa aksi serangan teror, baik kepada masyarakat maupun kepada personil dan markas Polri.

“Ini merupakan tindakan kejahatan yang meresahkan publik seperti pencurian, perampokan, penjambretan, begal, dan premanisme,” ungkap Eko.

Dilanjutkan Eko, operasi ketupat 2019 ini akan diselenggerakan di 34 Polda dengan 11 Polda prioritas diantaranya Polda Metro Jaya, Polda Jawa barat, Polda Jawa Tengah, Polda DIY, Polda Jawa Timur Polda Banten, Polda Lampung, Polda Sumatra Selatan, Polda Sulawesi Selatan, Polda Bali  Dan Polda Papua.

“Operasi ini akan melibatkan sebanyak 160.335 personil Gabungan, yang terdiri dari 93.589 personil Polri dan 13.131 TNI, 18.906 personil Kementerian dan Dinas terkait, 11.720 personil Satpol PP, 6913 personil Pramuka serta 16.076 personil dari organisasi masyarakat,” ujarnya.

Dia juga menambahkan, akan ada 2.448 pos pengamanan, 764 Pos Pelayanan, 174 Pos Terpadu dan 12 lokasi check point sepeda motor pada pusat aktivitas masyarakat.

“Sementara untuk opjek pengamanan dalam operasi ketupat 2019, antara lain berupa 898 terminal, 379 stassiun kereta api 592 pelabuhan, 212 bandara, 3.097 pusat perbelanjaan, 77217 Masjid dan 3530 objek wisata,” pungkasnya (Mg20).

 

Empat Lawang

Masih Mendominasi di Kecamatan Tebing Tinggi

Published

on

Caption : Jubir percepatan penanganan covid19 Kabupaten Empat Lawang dr.Arga Sena Setiawan

 

REL,Empat Lawang – Terhitung dari tanggal 30 Mei 2020 Data yang di dapat dari tim gugus tugas percepatan penanganan covid19 kabupaten Empat Lawang untuk OTG dan ODP maupun PDP masih mendominansi di Kecamatan Tebing Tinggi.

Adapun data untuk hari Sabtu (30/5/20) Kasus Positif ada 1 orang.

PDP (Pasien Dalam Pengawasan ) 4 orang Proses pengawasan 1 orang sedangkan 3 orang lainnya sudah selesai menjalani pengawasan.

ODP (Orang Dalam Pemantauan) ada sekitar 105 orang dengan Proses Pemantauan 0 (Zero) sedangkan yang selesai Pemantauan berjumlah 105 orang

OTG (Orang Tanpa Gejala ) berjumlah 78 orang yang
di swab 36 orang sementara masih dalam proses 35 orang dan yang selesai 1 orang dinyatakan negatif.

PJ (Pelaku Perjalanan ) sebanyak 3977 orang.

“Untuk Kabupaten Empat Lawang yang mendominasi Kecamatan Tebing Tinggi,”Kata Juru bicara percepatan penanganan covid19 Kabupaten Empat Lawang dr.Arga Sena Setiawan.Sabtu (30/5).

Meski demikian,selaku jubir covid19 dirinya menghimbau masyarakat agar tetap mengikuti anjuran pemerintah.

“Patuhilah anjuran pemerintah karena Empat Lawang belum aman,jangan sampai terlena dengan wacana new normal,tetap harus waspada,”Tuturnya.(Mg20).

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Polres Adakan Rapat New Normal

Published

on

Caption : Tampak suasana rapat koordinasi tentang penerpan New Formal di ruang rapat Mapolres Empat Lawang.

 

REL,Empat Lawang – Mapolres Empat Lawang Vidcon bersama gubernur sumsel, kapolda dan pangdam II Sriwija.

Dalam Vidcon tersebut membahas tentang Rapat Koordinasi Forkopimda Tentang penerapan New Normal di Provinsi Sumatera Selatan,bertempat diruang rapat Mapolres Empat Lawang, Jum’at ( 29/6/ 2020).

Rapat Koordinasi tersebut juga diikuti hadiri Sekda Empat Lawang,Kapolres,Danramil, Pol-pp,Dishub,BPBD,Pariwisata,Dinkes,Dinsos,Dinasker dan Disprindag

Kapolres Empat Lawang AKBP.Wahyu,S.IK dalam penyampaiannya mengatakan bahwa sumsel akan melaksanakan new normal karena Empat Lawang menjadi salah satu rule model yang menerapkan himbauan kepada masyarakat untuk taat kepada protokol kesehatan,

“Dalam rangka menerapi new normal agar semua masyarakat di kabupaten Empat Lawang selalu memakai masker,”Kata Kapolres Empat Lawang.

Dan polres Empat Lawang akan menyiapkan tempat cuci tangan di tempat keramaian serta akan melakukan penyemprotan Disinpektan dengan menggunakan tank semprotan gendong dengan cara door to door.

Sekretaris Daerah (Sekda ) Kabupaten Empat Lawang Edison Jaya juga menyampaikan bahwa Empat Lawang siap mendukung program new normal life dari pemerintah dan memerintahkan satgas untuk secepatnya membuat surat edaran himbauan bupati,”Tukasnya.(Mg20).

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

PKL Protes Penertiban Pasar Harus Adil

Published

on

Caption : Tampak suasana penertiban PKL diPasar Pulo Mas Tebing Tinggi.

 

REL,Empat Lawang – Sejumlah pedagang kaki lima (PKL) yang berada di Pasar tradisonal Pulo Mas Kecamatan Tebing Tinggi ditertibkan satuan polisi pamong praja (sat pol-pp).Jum’at (29/5).

Penertibam dilakukan lantaran PKL berjualan dilahan parkir bukannya berjualan ditempat yang telah disediakan pemerintah.

Namun,Penertiban itu menuai protes dari PKL itu sendiri,dikarenakan penertiban tidak dilakukan secara adil namun hanya ditempat tertentu.

Hal tersebut dikeluhkan salah satu PKL RD yang berada di pasar pulo mas kepada awak media ,penertiban hanya di lakukan di pasar pulo mas akan tetapi PKL yang berada dipasar lorong talang padang masih tetap berjualan tanpa ditertibkan.

“Wajarlah kami berdagang disini,sedangkan di Pasar lorong talang padang masih ada yang jualan,kalau kami jualan di tempat yang di sediakan pemerintah ini jualan kami tidak bakalan laku ,sebab di dalam becek mana mungkin pembeli mau masuk kedalam,pasti pembeli belanja di pasar lorong talang padang sebab di sana dekat dan mudag di jangkau,”Keluh RD.Jum’at (29/5).

Masih dikatakan RD,seharusnya kalau memang ingin di tertibkan jangan hanya satu tempat ,tetapi seluruh pasar yang ada di Kecamatan Tebing Tinggi ini di tertibkan semua.

“Pasar lorong talang padang itu di tertibkan kalau mau menertibakan kami,kalau mereka masih tetap berjualan kenapa kami dilarang sedangkan kami tidak menggangu lalulintas jalan dan agen agen itu di tertibkan juga, jangan agen di depan sedangkan kami di belakang .otomatis dagangan kami tidak laku,”Cetusnya.

Selaku masyarakat kecil yang mencari uang dari cara berdagang dirinya berharap dan meminta kepada pemerintah setempat untuk benar benar melihat langsung lokasi para pedagang yang saat ini perlu perhatian serius.

“Kepada pak bupati tolong lihat keadaan kami disini supaya bapak tau apakah pegawai bapak memang benar benar bekerja atau sebaliknya,karena penempatan pkl ini tidak sesuai dari semula yang dikatakan akan diatur,misalnya seperti buah di kelompokan jualan buah,tapi disini bedah kenyataannya,”Harapnya.

Sementara Kepala satuan polisi Pamog Praja (Kasatpol-PP) Empat Lawang, Suan Amri membenarkan adanya penertiban pasar Tebing Tinggi dilokasi yang dilarang berjualan dan iapun menampik kalau penertiban hanya dilakukan di pasar Pulau Mas saja, karena penertiban dilakukan di dua lokasi sekaligus di Pasar Lorong Talang Padang dilanjutkan di pasar Pulau Mas, pasar Tebing Tinggi

Pihak Satuan Pol PP Empat Lawang, menurunkan sebanyak 25 orang personil Pol PP, dengan 5 orang PNS

” Memang sejak sebelum lebaran kami melihat pedagang dipasar kaki lima berjualan dilokasi parkir, pasar Pulau Mas dan di pasar lorong Talang Padang, sehingga dilakukan penertiban hari ini, ” kata Suan Amri

Suan membenarkan adanya beberapa pedagang kaki lima yang protes di pasar pulau mas saat ditertibkan, namun menurutnya itu karena mereka ditertibkan karena terlanjur mendirikan lapak di lokasi yang tidak diperbolehkan. (Mg20).

Baca Selengkapnya

Trending