Connect with us

Empat Lawang

Sempat Buron 11 Bulan, Pelaku Curas Digasak Tiga Pelor

Published

on

TODONG : Pelaku curas (terbaring, red) atas nama Johan (33) alias han warga Desa Karang Gede Kecamatan Sikap Dalam Kabupaten Empat Lawang. Senin (5/11).

REL, Empat Lawang – Berdasarkan hasil penyelidikan anggota Satreskrim Polres Empat Lawang di lapangan didapati Info bahwa salah seorang buronan pelaku yang terlibat dalam aksi pencurian dengan kekerasan (Curas) tengah berada di rumahnya.

Sekira pukul 11.00 Wib pada hari Minggu (4/11/18) Team Buru Sergap Elang bersama anggota Reserse Narkoba Polres Empat Lawang bergegas menuju kediaman tersangka (TSK) yang diketahui bernama Johan Asapar (33) alias Han yakni di Desa Karang Gede Kecamatan Sikap Dalam Kabupaten Empat Lawang.

Benar saja. Setibanya di sekitaran lokasi kediaman tersangka yang sempat buron selama 11 bulan lamanya ini. Terlihat dari kejauhan tersangka baru hendak pergi menggunakan sebuah mobil sedan merk Hiundai berwarna hitam.

“Ketika anggota mendekati TKP penangkapan, tersangka Johan ini baru saja mau pergi lagi. Iya kita langsung memotong arah jalam mobil tersebut dan segera memberhentikan kendaraannya,” ungkap Kapolres Empat Lawang AKBP Agus Setyawan melalui Kasat Reskrim AKP Muhamad Ismail. Senin (5/11).

Dijelaskan Kasat Reskrim, pada saat hendak diamankan tersangka Johan (33) bin Seman sempat melakukan perlawanan dengan petugas bermodal senjata api rakitan (senpira) jenis Refolper Otomatis yang dimilikinya sebagai alat mereka beraksi selama ini.

“Ada 2 peluru yang tersimpan di bagian pinggang sebelah kanan tersangka, anggota kita awalnya melepas tembakan peringatan agar si tersangka ini mengucilkan senjatanya. Akan tetapi peringatan itu tidak di indahkannya,” jelasnya.

Melihat gelagat tersangka ingin membahayakan para petugas di TKP tersebut, sambung M. Ismail, terpaksa petugas mengambil langkah tindakan tegas yang terukur dan terarah dengan menembak sebanyak 3 kali ke arah kaki tersangka untuk dapat melumpuhkannya.

“Selain senpira terdapat juga sebilah pisau jenis sewar berwarna coklat yang berada di pinggang sebelah kirinya, serta sejumlah Narkoba tersimpan dalam mobil sedan. Tersangka telah mengakui bahwa aksi curasnya dilakukan bersama ketiga orang teman lainnya,” kata Kasat Reskrim AKP Muhamad Ismail.

Usai dilumpuhkan, lanjut Kasat Reskrim. Tersangka segera dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah Empat Lawang untuk dilakukan pengobatan dan perawatan. Kemudian dibawa ke Mapolres Empat Lawang.

“Akibat perbuatannya, tersangka Johan alias Han akan kita kenakan Pasal 365 KUHP karena telah melakukan tindak pidana curas bersama komplotannya. Sementara itu untuk ke 3 temannya masuk ke dalam DPO dan masih terus kita buru,” tegasnya.

Sekedar informasi, diketahui kronolgis kejadian bermula pada hari Rabu (6/12/2017) sekira pukul 09.30 Wib telah terjadi tindak pidana pencurian dengan kekerasan yang dilakukan oleh 4 orang yang tidak dikenal (OTD) dengan cara memberhentikan mobil korbannya yakni Heri Candra (39) bin Hambali beserta istrinya warga Desa Pajar Bulan Kecamatan Way Tenong Kabupaten Lampung Barat Provinsi Lampung.

Dengan alasan hendak menjemput sang anak tersangka Johan menumpangi kendaraan si korban. Ditengah perjalanan Johan langsung membuka pintu sebelah kanan mobil sembari menodongkan senjata api ke arah si korban.

Saat itu, Istri si korban (Heri) sempat berlari keluar mobil dan di kejar oleh ke tiga kawan Johan ini. Alhasil, si korban pun di ikat di bawah pohon. Sementara para pelaku memutar arah dan membawa lari satu unit mobil Granmax warna silver bernopol BE 1804 BC dengan Nomor Rangka : MHXV3BA3JCk020508 dan Nomor Mesin : dl552594 serta satu unit Hp merk Nokia, satu unit Hp merk Samsung dan juga dompet berisikan uang tunai sebesar Rp. 1.200.000. Setelah kejadian tersebut berlangsung korban segera melaporkan peristiwa yang baru saja ia alami ke pihak kepolisian sektor Pendopo Resort Empat Lawang untuk ditindaj lanjuti. (14).

Empat Lawang

Telah Hadir Yayasan Dr. Rika Sungudi di Empat Lawang

Published

on

FOTO: ANITA/REL YAYASAN: Tampak Yayasan Dr. Rika Sungudi yang ada di Jalan Talang Banyu Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang, Selasa (26/1).

Telah Hadir Yayasan Dr. Rika Sungudi di Empat Lawang

#Kursus Bahasa, SD dan SMP Al-Azhar Cairo Empat Lawang

 

REL, Tebing Tinggi – Yayasan Dr. Rika Sungudi beralamat di jalan Talang Banyu Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang menyediakan tempat kursus Bahasa Inggris dan Bahasa Arab, tahfiz dan tahsin, Matematika, TOEFL dan calistung untuk tingkat TK dan SD. Selain sebagai lembaga kursus, Yayasan Dr. Rika Sungudi juga membuka sekolah tingkat Sekolah Dasar (SD) dan tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP). Yayasan ini sendiri baru berdiri di Bulan Oktober tahun 2020.

Pemilik Yayasan Dr. Rika Sungudi, Rika melalui Al Akcbar Mastur selaku Kepala Bidang Yayasan menjelaskan Yayasan Dr. Rika Sungudi merupakan yayasan Pendidikan cabang dari Al-Azhar Cairo yang ada di Jakarta. Untuk di Indonesia, Yayasan Al-Azhar Cairo berjumlah 22 cabang.

“Empat Lawang termasuk cabang yang ke-22,” kata Akcbar Kepada Rakyat Empat Lawang, Selasa (26/1).

Ditambahkan olehnya, untuk saat ini Yayasan Dr. Rika Sungudi baru pada tahap mengenalkan terlebih dahulu keberadaan yayasan tersebut kepada masyarakat Empat Lawang dengan cara membuka les.

“Alhamdulillah antuasias masyarakat Empat Lawang cukup tinggi. Kemarin itu baru 4 hari buka lembaga kursusnya sudah ada 100 orang yang mendaftar untuk ikut les,” tambahnya.

Tujuan dari Yayasan ini selain untuk memberikan pengetahuan umum, juga mendidik anak-anak agar berakhlak baik dan dapat menghafal Al-Qur’an. Agar hal itu bisa terwujud, Yayasan Dr. Rika Sungudi menerapkan kurikulum K13 yang dipadukan dengan kurikulum Al-Azhar. K13 berfokus memberikan pembelajaran yang bersifat formal seperti ilmu agama, sementara kurikulum Al-Azhar berfokus pada pemebelajaran seperti tahfiz, tahsin, dan mengarahkan anak agar berakhlak mulia.

“Intinya yayasan ini bertaraf internasional dengan basis asalnya adalah keIslaman,” ujar Akcbar.

Karena Yayasan tersebut bertaraf internasional, lanjut Akcbar, peserta didik akan mendapatkan 3 ijazah sekaligus yakni dari Kemendikbud, dari Al-Azhar pusat di Jakarta, dan ijazah Cambridge yakni ijazah yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat, England, dan Singapura.

“Untuk ijazah dari Kemendikbud sudah pasti dapat. Untuk ijazah dari Al-Azhar Cairo Jakarta dan Cambridge melalui tes terlebih dahulu,” jelasnya.

Selanjutnya, tenaga pengajar yang disediakan di Yayasan Dr. Rika Sungudi yakni tenaga pengajar dari luar daerah, seperti ada tenaga pengajar dari alumni Al-Azhar Cairo, Mesir.

“Sebenarnya untuk tenaga pengajar, kita mendatangkan dari luar. Tapi karena kondisi sekarang masih pandemi Covid-19 jadi sedikit tertunda,” tutur Akcbar.

Ke depannya, jika antuasias masyarakat Empat Lawang tinggi untuk belajar di Yayasan Dr. Rika Sungudi baik tingkat SD maupun tingkat SMP, maka akan lanjut untuk membentuk Universitas.

“Ke depannya, kita akan dirikan Universitas juga di Empat Lawang,” tutupnya. (Ian)

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Dump Truck Bermuatan Sawit Timpah Rumah Warga

Published

on

Caption : Warga bersama polisi dan dishub saat mengevakuasi dum truk yang menimpa rumah warga

REL,Empat Lawang – Sebuah mobil dump truck bermuatan buah kelapa sawit mengalami laka menimpa rumah warga di desa Kembahang Lama, Kecamatan Talang Padang, Kabupaten Empat Lawang.

Informasi yang dihimpun, pristiwa naas itu terjadi, Senin (25/1/2021) sekitar pukul 23 : 45 WIB.

Truck berwarna hijau dengan nomor polisi BG 8397 S melaju dari arah Kecamatan Pendopo menuju Tebing Tinggi, di tempat kejadia perkara (TKP) dimana jalan merupakan turunan tiba-tiba, truck terprosok lalu terguling sehingga menimpa rumah warga dibawah jalan.

“Ya kejadiannya sekitar pukul 11 : 45 wib tadi malam. Diperkirakan mobil itu hilang kendali saat turunan, terjadilah laka lalu menimpa rumah warga desa Lampar lama,” ungkap Irwan Zuhadi salah seorang Pol PP Desa Lampar Lama.

Kepala Desa (Kades) Kembahang Lama Arianto membenarkan kejadian tersebut sehingga rumah miliknya hancur

“Ya kejadiannya tadi malam ,rumah warga saya hancur lulu lanta dan saat ini warga bersama polisi dan dishub mengevakuasi mobil dump truck untuk diangkat,”Ungkapnya saat dihubungi melalui via whatsapp.

Sementara itu Camat Talang padang, Sopian dikomfirmasi membenarkan kejadian tersebut. Menurut Camat memang kejadian itu sebuah mobil mengangkut buah sawit telah mengalami laka dengan menimpa rumah warga Desa Lampar Lama milik Holil (70),

saat itu keluarga pemilik rumah berada didalam, ada sebanyak tujuh orang keluarga. Beruntung tidak ada korban jiwa namun pemilik rumah Holil dan Istri mengalami luka ringan saat ini sudah dalam perawatan di RSUD Empat Lawang.

“Dua orang supir mengalami luka, juga telah dirawat dipuskes dan RSUD. Untuk kondisi rumah hancur ditimpa mobil dump truck. Selanjutnya telah di proses dengan evakuasi pengangkatan mobil,” katanya.

Dilajutkannya, pristiwa ini sudah ditangangi oleh pihak kepolisian beserta Dishub.”Sudah ada polisi dari polsek talang padang, Polantas polres dan dishub,” ujarnya.

Sementara Kapolsek Talang Padang Iptu Haryono membenarkan pristiwa itu. ” anggota kita dari polsek dan Lantas polres masih dìlokasi melakukan olah TKP dan mengevakuasi mobil untuk diangkat keatas. Untuk korban tidak memakan korban jiwa hanya mengalami luka ringan berat. Untuk yang luka baik pemilik rumah dan sopir sudah dirawat di RSUD dan Puskemas, kondisi aman dan kondusif,” kata Hariyono.(Mg20)

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Viral, Kasus Diduga Bullying Dilakukan Siswi SMP di Empat Lawang

Published

on

FOTO: ILUSTRASI

Viral, Kasus Diduga Bullying Dilakukan Siswi SMP di Empat Lawang

REL, Empat Lawang – Jagat maya Facebook dan WhatsApp dihebohkan dengan video salah satu siswi di SMP yang ada di Kecamatan Ulu Musi diduga menjadi korban bullying oleh teman satu sekolahnya. Video berdurasi 19 detik itu berisi salah seorang siswi yang dibully oleh temannya hingga jilbab korban lepas karena dijambak oleh pelaku bullying. Tak hanya itu di dalam video tersebut korban juga didorong ke semak-semak pinggir jalan hingga jatuh. Mirisnya, mereka masih menggunakan seragam sekolah.

Menyikapi kejadian dimaksud, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Empat Lawang, Rita Purwaningsih, melalui Bidang Pembinaan Guru dan Tenaga Kerja (PGTK), Arbanu, menyesalkan kejadi tersebut.

“Kepseknya sudah ditelepon, dan membenarkan bahwa siswi yang ada dalam video itu siswi di sekolahnya. Wali beserta siswinya akan dipanggil, untuk dimintai klarifikasi,” ungkap Arbanu.

Menurut pengakuan dari Kepsek kata Arbanu, video itu bukanlah perkelahian antar siswi. Melainkan hanya bercanda sesama mereka.

“Itu jawaban dari Kepseknya, tapi kejadian sebenarnya kami belum tahu. Silahkan konfirmasi lagi ke Sekretaris Disdik atau Ibu Kadis, mungkin ada tindakan selanjutnya,” ujarnya.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Empat Lawang, Sopyan Haris, saat dikonfirmasi via telepon mengatakan, akan berkoordinasi terlebih dahulu dengan kepala bidang pembinaan SMP, sebelum mengambil tindakan selanjutnya.

“Itu kan ranahnya Bidang Pembinaan SMP, kita koordinasikan dulu,” ujarnya singkat.

Kabid SMP Disdikbud Kabupaten Empat Lawang, Jhon Heri mengatakan akan memanggil kepala sekolah yang bersangkutan.

“Senin kita panggil dulu Kepala Sekolah beserta Wakasek Bidang Kesiswaan. Saya sudah melihat Facebook dari keluarga korban, sepertinya ini benar. Kalau memang benar kita Diknas tegas akan memberi sanksi kepada terduga pelaku bully,” ucap Jhon Heri.

Ia menghimbau kepada seluruh sekolah dan seluruh orang tua untuk memantau dengan ketat anak-anak agar tidak menggunakan gadget untuk hal yang tidak perlu. Selayaknya gadget digunakan untuk belajar daring, bukan untuk yang lain.

“Himbauan agar sekolah, guru kita, maupun orang tua untuk ketat memantau penggunaan android oleh siswa terutama pada masa KBM Daring ( PJJ) ini,” himbaunya.

Namun pernyataan dari Disdikbud yang diperoleh dari pernyataan Kepala Sekolah yang mengatakan bahwa video itu hanya main-main atau candaan siswi saja, tidak sejalan dengan keterangan dari salah satu pihak keluarga korban.

Wartawan berhasil menelusuri dan menghubungi salah satu keluarga korban melalui telepon. Keluarga korban yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan dengan tegas bahwa video tersebut bukanlah hoax, video itu benar terjadi.

Bahkan menurut pengakuannya, korban sempat mengalami trauma psikis dan ada luka tubuh bagian dalam.

“Ya, korban sempat trauma kalau mau tidur dia ngigau ketakutan. Tolonglah bagi pemerintah terkait untuk usut tuntas kasus ini. Kasihan keluarga saya ini berasal dari keluarga yang tidak mampu,” ujar salah satu keluarga korban.

Menyikapi simpang siurnya informasi yang didapat, Hepy Safriani Joncik selaku Ketua TP PKK Kabupaten Empat Lawang sekaligus Ketua Duta Literasi Kabupaten Empat Lawang mengatakan akan mengusut tuntas kasus diduga bullying tersebut. Hepy bahkan mengirimkan utusannya dari PKK, dari Duta Literasi Kabupaten Empat Lawang, dan memerintahkan Disdikbud untuk menelusuri kejadian yang sebenarnya. Hepy juga memerintahkan Dinas DPMP3A bagian Perlindungan Anak agar mengirimkan Psikolog untuk menghilangkan trauma korban.

“Sepertinya berita simpang siur. Memang harus cek ricek,” tegas Hepy. (Ian)

Baca Selengkapnya

Trending