Connect with us

Bisnis

Rencana Pencabutan Subsidi Elpiji Sangat Di Tolak Warga

Published

on

Elpiji : Tampak penjual gas elpiji di Talang Jawa.

 

 

REL, Tebing Tinggi – Terkait rencana pemerintah pusat bekerja sama dengan PT Pertamina (Persero), yang ingin mencabut subsidi elpiji 3 kg dan subsidi elpiji 5,5 kg, beberapa warga dan agen elpiji memberikan tanggapan mengenai rencana pencabutan subsidi elpiji.

Seorang warga, Mulyadi sangat menolak dan keberatan dengan adanya rencana pencabutan subsidi gas elpiji yang dianggap sangat membebankan untuk kebutuhan warga kelas menengah ke bawah.

“Gimana lagi mau memenuhi kebutuhan hidup kalau semua subsidi dicabut, dari subsidi BBM, subsidi BPJS, dan subsidi PLN, untuk kebutuhan hidup saja masih pas-pasan seperti ini,” ujar Mulyadi, Kemarin (22/1/2020).

Senada dengan tanggapan Mulyadi, Irwansyah selaku pemilik pangkalan gas elpiji di Talang Jawa mengatakan kalau ia hanya menuruti saja apa yang ditentukan oleh pemerintah, namun kalau dari sisi pandangan sebagai warga Irwansyah juga menolak kalau subsidi elpiji dicabut.

“Kalau sebagai pemilik pangkalan gas elpiji saya nurut saja dengan peraturan pemerintah, ya mau gimana lagi kan, tapi kalau dari sisi warga biasa saya menolak kalau subsidi elpiji dicabut,” jelas Irwansyah.

Tanggapan lain yang datang dari Saiful Sahril pemilik agen elpiji PT Musi Raya Bungsu Mandiri di Jaya Loka Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang.

“Saya belum mengetahui terkait pencabutan subsidi elpiji, belum ada pemberitahuan secara resmi ataupun surat edaran, jadi saya belum bisa memberikan tanggapan apapun.” Tukas Saiful. (Mg24)

Bisnis

Kadispar Resmikan Pondok Makan 99

Published

on

Caption : RESMI : Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Empat Lawang, Mgs Ahmad Nawawi (dua dari kiri), meresmikan Pondok Makan 99 yang berada di Kelurahan Tanjung Kupang, Kecamatan Tebing Tinggi, Kamis (20/2/2020).

 

REL, Empat Lawang – Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Empat Lawang, Mgs Ahmad Nawawi meresmikan Pondok Makan 99 yang berada di Kelurahan Tanjung Kupang, Kecamatan Tebing Tinggi, Kamia (20/2).

Pondok makan 99 merupakan salah satu Industri Kecil Menengah (IKM) yang memiliki izin secara resmi dari pemerintah.

“Dengan adanya pondok makan 99 yang baru saja dibuka tentu saja menambah invertase yang ada di Empat Lawang ditambah siatusi (suasana, red) dan tempat yang bagus,” ujar Nawawi saat menyampaikan sambutan.

Tidak hanya itu saja lanjutnya Nawawi, pondok makan 99 salah satu usaha yang tertib dengan proses perizinan, karena menurut Nawawi, pondok makan 99 telah dikeluarkan rekomendasi dari Dinas Pariwisata sehingga telah keluar izin dari Pemerintah melalui Dinas Perizinan.

“Izin dari Pondok Makan 99 sudah dilengkapi bahkan kami nilai ini salah satu contoh yang bagi pelaku usaha di Empat Lawang,” katanya.

Dengan dibukanya tempat usaha baru ini Nawawi sendiri berharap bisa menyumbangkan pendapatan asli daerah (PAD) dari pajak restoran ditambah lagi saat iklim investasi di Empat Lawang mulai bangkit.

“Tentu saya berharap dibukanya pondok 99 ini bisa menambah PAD,” ucapnya seraya menambahkan, kedepan Dinas Pariwisata sendiri akan medampingi dan mengawasi jalannya usaha-usaha yang ada di Empat Lawang termasuk Pondok Makan 99.

Sementara itu, Lurah Tanjung Kupang Kecamatan Tebing Tinggi, Parman menyambut baik adanya usaha baru di wilayah Kelurahan Tanjung Kupang. “Jelas usaha seperti kita dukung dan support,” kata Parman. (12).

Baca Selengkapnya

Bisnis

Dijamin Higienis dan Ramah Dikantong

Published

on

Caption : DAGANG : Nampak pengusaha kerupuk rumahan di Kampung Sungai Berau, Minggu (16/2/2020)

 

REL, Tebing Tinggi – Kabupaten Empat Lawang memiliki banyak pengusaha-pengusaha rumahan yang belum tersorot atau terpublikasikan.

Salah satunya usaha yang dikembangkan oleh Suherman (30), usaha rumahan pembuatan kerupuk, usaha yang dijalaninya sudah hampir 6 tahun, dimana mulai pembuatan usaha kerupuk Suherman hanya bermodalkan dana sejumlah Rp 3 juta Rupiah.

Kerupuk Suherman yang diberi nama kerupuk Aak Herman kini sudah tersebar, Suherman juga sudah mempunyai langganan kerupuk sendiri, kerupuk di jual kepada tukang bakso dan juga dijual sendiri oleh Suherman dengan berkeliling dari kampung sungai Berau sampai ke pasar Tebing Tinggi.

“Ya kalau usaha kerupuk saya ini masih kecil, masih dikerjakan sendiri, usaha kerupuk ini sudah hampir 6 tahun berjalan mbak, kalau awal kemaren modalnya ya sekitar Rp 3 juta,” ungkap Suherman pada saat di wawancarai wartawan harian rakyat Empat Lawang (REL), Minggu (16/2).

Dimusim hujan produksi pembuatan kerupuk agak dikurangi, karena proses pembuatan kerupuk juga tergantung dengan keadaan, jika sedang panas maka kerupuk yang kering dijemur juga banyak, dan jika kerupuk yang kering sedikit maka produksi juga ikut sedikit.

“Untuk musim hujan kayak gini kita agak mengurangi produksi, karena kerupuk kan dijemur agar kering, kalau hujan biasa sulit kering, makanya kita kurangi produksi takut bertumpuk,” ujarnya.

Kerupuk Suherman dijual dari harga Rp 5 Ribu sampai dengan Rp 10 Ribu, pendapatan yang di dapat masih belum menentu, produksi pembuatan kerupuk biasa dilakukan dari pukul 08:00 WIB sampai pukul 17:00 WIB.

“Kerupuk untuk oleh-oleh itu seharga Rp 5 Ribu, nah kalau yang di tukang bakso itu seharga Rp 10 Ribu,” katanya.

Suherman selaku pemilik usaha kerupuk Aak Herman berharap untuk kedepannya dapat lebih memajukan usaha dan bisa membuka lapangan pekerjaan untuk masyarakat sekaligus mengurangi pengangguran di kabupaten Empat Lawang.

“Kedepannya pengen ada karyawan sendiri, usaha lebih maju, dan kalau bisa saya sangat ingin membantu meningkatkan ekonomi di Kabupaten Empat Lawang dengan cara mengurangi pengangguran,” harapnya. (Mg24).

Baca Selengkapnya

Bisnis

Harga Karet Semakin dikeluhkan Masyarakat

Published

on

Caption : Tampak warga menjual Karet kepada pengepul

 

REL,Empat Lawang – Bagaimana Tidak Para petani di Empat Lawang mengeluh kan harga komiditas Karet yang merosot tajam dari harga berkisaran Rp.4.000 menjadi Rp.3.000

Murah nya harga karet tersebut membuat para petani kesulitan
Memenuhi kebutuhan pokok dan dan biaya sekolah yang tinggi.

Hal tersebut dikeluhkan Asiyah (55) warga Talang Banyu Kecamatan Tebing Tinggi,yang mengandalkan penghasilan nya dengan menabah karet.

Sedangkan kebutuhan hidupnya yang semakin tinggi tidak sebanding dengan harga jual karet di Kabupaten Empat Lawang,

“Untuk harga beras 1 kg nya 12 ribu sedangkan hasil karet yang di jual nya 3.500 per kilogramnya kan tidak sebanding,”Tuturnya.Kemarin (9/2/20).

Kendati dengan kondisi harga karet yang sangat murah dirinya berharap kepada pemerintah harga komoditi (Karet ) di empat lawang bisa stabil.

“Ya kalau bisa harga karet kembali stabilkan di empat Lawang di kisaran 7-8 ribu rupiah mengingat masyarakat di empat Lawang rata rata penghasilannya dari petani seperti karet, sawit,padi dan kopi,”Harapnya.

Terpisah Ratna (48) Salah satu pedagang Ikan dan ayam menuturkan saat ini harga ayam potong mengalami kenaikan dari harga sebelum nya sedangkan untuk harga ikan masih tetap stabil.

“Kalau ikan masih harga lama belum mengalami kenaikan tapi kalau harga ayam potong mengalami kenaikan semenjak seminggu yang lalu dari harga Rp.28.000 menjadi Rp.30.000 Perkilonya,”Jelasnya.(Mg20).

Baca Selengkapnya

Trending