Connect with us

Uncategorized

Pupils learn better when they’re stimulated with unique methods.

Published

on

If you become caught when writing your essay, it is frequently because you’re not clear what your principal thoughts are yet. Definitely, you cannot create a great thesis statement unless you’ve planned your article outline first. Utilize it in order to stop affordable paper your article utilizing a bang. Should it be the primary notion of the composition was altered while composing the primary sentences, then the opening has to be reformulated. Composition Findings are a quite important part essay writing. Additionally they have to appear in all documents, whether it’s a resource essay, scholarship essay, German article another sort of article. It truly is crucial that you just note which you need not to write down a thorough explanation of your complete essay. Maybe not every composition can wind with this particular note. Repeating the thesis, word after word, within the decision appears slack and isn’t somewhat interesting. Uncompromising language ought to be used within the delivery of the article finish.

Transport were supplied by horse-drawn wagons and carriages whose continual clompings were huge.

It is extremely important to write a superb introduction. The finish is a quite critical part your essay. It truly is intended to reinforce the problems you might have only discussed, and therefore you should stick to the chief notion that you simply wrote in the introduction of your article. Be sure, yet, your conclusion isn’t simply a insistent overview as this minimizes the effect of the argument you’ve created in your essay.

Advertisement

Empat Lawang

Telah Hadir Yayasan Dr. Rika Sungudi di Empat Lawang

Published

on

FOTO: ANITA/REL YAYASAN: Tampak Yayasan Dr. Rika Sungudi yang ada di Jalan Talang Banyu Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang, Selasa (26/1).

Telah Hadir Yayasan Dr. Rika Sungudi di Empat Lawang

#Kursus Bahasa, SD dan SMP Al-Azhar Cairo Empat Lawang

 

REL, Tebing Tinggi – Yayasan Dr. Rika Sungudi beralamat di jalan Talang Banyu Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang menyediakan tempat kursus Bahasa Inggris dan Bahasa Arab, tahfiz dan tahsin, Matematika, TOEFL dan calistung untuk tingkat TK dan SD. Selain sebagai lembaga kursus, Yayasan Dr. Rika Sungudi juga membuka sekolah tingkat Sekolah Dasar (SD) dan tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP). Yayasan ini sendiri baru berdiri di Bulan Oktober tahun 2020.

Pemilik Yayasan Dr. Rika Sungudi, Rika melalui Al Akcbar Mastur selaku Kepala Bidang Yayasan menjelaskan Yayasan Dr. Rika Sungudi merupakan yayasan Pendidikan cabang dari Al-Azhar Cairo yang ada di Jakarta. Untuk di Indonesia, Yayasan Al-Azhar Cairo berjumlah 22 cabang.

“Empat Lawang termasuk cabang yang ke-22,” kata Akcbar Kepada Rakyat Empat Lawang, Selasa (26/1).

Ditambahkan olehnya, untuk saat ini Yayasan Dr. Rika Sungudi baru pada tahap mengenalkan terlebih dahulu keberadaan yayasan tersebut kepada masyarakat Empat Lawang dengan cara membuka les.

“Alhamdulillah antuasias masyarakat Empat Lawang cukup tinggi. Kemarin itu baru 4 hari buka lembaga kursusnya sudah ada 100 orang yang mendaftar untuk ikut les,” tambahnya.

Tujuan dari Yayasan ini selain untuk memberikan pengetahuan umum, juga mendidik anak-anak agar berakhlak baik dan dapat menghafal Al-Qur’an. Agar hal itu bisa terwujud, Yayasan Dr. Rika Sungudi menerapkan kurikulum K13 yang dipadukan dengan kurikulum Al-Azhar. K13 berfokus memberikan pembelajaran yang bersifat formal seperti ilmu agama, sementara kurikulum Al-Azhar berfokus pada pemebelajaran seperti tahfiz, tahsin, dan mengarahkan anak agar berakhlak mulia.

“Intinya yayasan ini bertaraf internasional dengan basis asalnya adalah keIslaman,” ujar Akcbar.

Karena Yayasan tersebut bertaraf internasional, lanjut Akcbar, peserta didik akan mendapatkan 3 ijazah sekaligus yakni dari Kemendikbud, dari Al-Azhar pusat di Jakarta, dan ijazah Cambridge yakni ijazah yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat, England, dan Singapura.

“Untuk ijazah dari Kemendikbud sudah pasti dapat. Untuk ijazah dari Al-Azhar Cairo Jakarta dan Cambridge melalui tes terlebih dahulu,” jelasnya.

Selanjutnya, tenaga pengajar yang disediakan di Yayasan Dr. Rika Sungudi yakni tenaga pengajar dari luar daerah, seperti ada tenaga pengajar dari alumni Al-Azhar Cairo, Mesir.

“Sebenarnya untuk tenaga pengajar, kita mendatangkan dari luar. Tapi karena kondisi sekarang masih pandemi Covid-19 jadi sedikit tertunda,” tutur Akcbar.

Ke depannya, jika antuasias masyarakat Empat Lawang tinggi untuk belajar di Yayasan Dr. Rika Sungudi baik tingkat SD maupun tingkat SMP, maka akan lanjut untuk membentuk Universitas.

“Ke depannya, kita akan dirikan Universitas juga di Empat Lawang,” tutupnya. (Ian)

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Kenal Lebih Dekat Dengan Kakek Hasimin, Seniman Gitar Tunggal Empat Lawang

Published

on

FOTO: ISTIMEWA Gitar : Kakek Hasimin sedang bermain gitar tunggal.

Kenal Lebih Dekat Dengan Kakek Hasimin, Seniman Gitar Tunggal Empat Lawang

#Semangat Berkarya di Usia Tua

Hasimin (75), salah satu seniman senior di Empat Lawang, tepatnya dari desa Pagar Tengah Kecamatan Pendopo.

Meski dalam fase lansia, tak menyurutkan semangat Hasimin untuk memainkan gitar tunggal. Tangannya masih sangat lincah memetik senar-senar gitar listrik.

Saat diwawancarai oleh wartawan Rakyat Empat Lawang, Hasimin atau kerap disapa Wak Min ini mengatakan bahwa sejak ia remaja memang sering memainkan alat musik terutama gitar tunggal.

“Dari muda dulu sering main gitar,” Kata Wak Min kepada Rakyat Empat Lawang.

Wak Min, acapkali tampil di akun YouTube Yoggi FOG yang dalam sehari bisa mencapai 16 ribu penonton. Wak Min memainkan gitar mengiringi partnernya, Irfan bernyanyi berbagai macam lagu daerah, dari lagu Rejung Khas Empat Lawang sampai lagu-lagu daerah lainnya.

Dalam kesehariannya, Wak Min mengatakan ia sering pergi ke kebun dan sesekali menjadi tukang ojek. Apabila ada waktu lowong, Wak Min pergi ke rumah Yoggi untuk membuat video akun YouTube.

Bahkan, Seniman dan Budayawan Sumatera Selatan (Sumsel) Vebri Al-Lintani mengaku kemahiran Wak Min dalam bermain gitar listrik saat Wak Min tampil di acara lomba budaya beberapa hari yang lalu.

Menurut Vebri, Wak Min merupakan seorang seniman Empat Lawang yang bakatnya sangat luar biasa.

“Saya sendiri pun masih harus belajar dengan beliau,” kata Vebri Al-Lintani,” ucap Vebri.

Vebri berharap, sekolah-sekolah dapat melibatkan Wak Min untuk memberikan pelajaran seni kepada murid-murid.

“Ke depannya saya berharap sekolah-sekolah ada sanggar seninya dan dapat melibatkan para penggiat seni Empat Lawang, seperti salah satunya yakni Wak Min,” tutur Vebri. (Mg15)

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Mengenal Sosok Yoggi FOG, Youtuber Sekaligus Pencipta Lagu di Empat Lawang

Published

on

FOTO: ISTIMEWA FOR REL. Yogi Nopriansyah

Mengenal Sosok Yoggi FOG, Youtuber Sekaligus Pencipta Lagu di Empat Lawang

#Dari 0 penonton hingga 16.000 penonton per hari

Dunia YouTube kini semakin digemari oleh masyarakat Indonesia bahkan dunia. Terkhusus di Empat Lawang sudah banyak orang yang menggeluti dunia YouTube, salah satunya ialah Yogi Nopriansyah atau dikenal dengan akun YouTube Yoggi FOG.

Laki-laki kelahiran 5 November 1991, memulai upload video di YouTube sejak 1 tahun yang lalu tepatnya di bulan November 2019.

Saat diwawancarai oleh Rakyat Empat Lawang, laki-laki yang kerap disapa Yogi ini menjelaskan bahwa FOG sendiri berasal dari singkatan namanya bersama teman-temannya yakni (Fariz, Okee, Gi). Ketika SMP dan SMA ia pernah membuat group band. Ia terlahir dari keluarga yang mencintai musik, sedari kecil ia suka dengan musik. Karena itulah, video-video yang diuploadnya banyak tentang nyanyian berejung dan gitar tunggal yang ada di Kabupaten Empat Lawang.

Awalnya, Yogi tak menyangka akun YouTube Yoggi FOG yang ia jalankan akan kebanjiran job iklan. Yoggi mengaku hanya iseng-iseng saja. Bermula dari seorang kakek bernama Hasimin yang sering datang ke rumahnya di Pagar Tengah Kecamatan Pendopo, Yoggi merasa heran atas tingkah kakek Hasimin tersebut, setiap kali ke rumahnya pasti kakek Hasimin bermain gitar.

Hampir setiap hari kakek Hasimin main ke rumahnya untuk bermain gitar. Diusianya yang ke-75 tahun, kemampuan kakek Hasimin dalam memainkan gitar sangat mencengangkan, hingga mendorong Yoggi untuk membuat video gitar tunggal dan rejung, kemudian menguploadnya ke YouTube.

“Awalnya sama sekali tak ada yang nonton. Tiga bulan pertama 0 penonton,”

Namun Yoggi tak menyerah sampai di situ, ia terus melakukan promosi melalui media sosial, memperluas lingkup pertemanan dengan banyak-banyak gabung di komunitas.

Usahanya tak sia-sia, jelang bulan keempat, video pertama yang ia upload tembus 800.000 penonton.

“Kalau sekarang minimal per hari bisa tembus 16.000 penonton,” ucapnya.

Sejak saat itu, di bulan kesembilan, video yang diuploadnya sudah ada iklan yang masuk. Hingga sampai saat ini, akun YouTube nya sudah mencapai 1,2 juta adsense.

Untuk membuat video berisi rejung dan gitar tunggal khas Empat Lawang, Yoggi menggunakan peralatan pribadinya. Saat ini ia memiliki 8 gitar listrik dan edcoustic.

Dengan perlengkapan yang ada, Yoggi dan kakek Hasimin terus membuat video-video tentang rejung dan gitar tunggal khas Empat Lawang. Selain kakek Hasimin, Yoggi juga merekrut tim lain yang semuanya berasal dari Empat Lawang, Kang Ifan, Sindy dari SMA N 1 Pendopo, dan Desta Herdila kelas 5 SD.

Tim Yoggi saat ini fokus membuat lagu cover. Selain mencover, ada juga lagu ciptaanya sendiri seperti lagu yang berjudul cinta yang terpisah, gadis buntu, bujang buntu, dan musim buntu musim macet.

“Saat ini total ada empat lagu yang ciptaan sendiri,” ujarnya.

Ke depannya, Yoggi beserta tim akan terus membamuat karya seni berkualitas agar bisa mengharumkan nama Empat Lawang.

“Masih banyak tagetan yang harus dicapai terutama mengenai dunia YouTube,” tutur Yoggi. (Mg15)

Baca Selengkapnya

Trending