Connect with us

Empat Lawang

Portal Perlintasan Kereta Api Patah

Published

on

TABRAK : Tampak portal tiang pembatas perlintasan kereta api dengan pengendara bermotor di Kelurahan Jayaloka patah akibat ditrobos mini bus. Senin (2/6)

REL, Empat Lawang – Entah apa yang ada dibenak sopir minibus saat memacu kencang kendaraannya usai menabrak tiang pembatas kereta api yang berada di Kelurahan Jayaloka Kabupaten Empat Lawang sekira pukul 15.00 Wib pada hari Senin (4/6).

Pantauan saat dilokasi tampak tiang tersebut patah telak usai ditabrak mobil mini bus dari arah Tebing Tinggi hendak menuju Kabupaten Lubuk Linggau, pekerja KAI dibantu warga setempat dan para pengendara yang tengah melintas bergotong royong menarik dan menepikan portal tiang kereta api.

“Saya tadi lihat dari kejauhan mobil itu melaju kencang ketika hendak masuk lintasan kereta api, padahal portal nya sudah mulai diturunkan petugas,” ujar Isman warga Jayaloka ketika dibincangi REL di tempat kejadian.

Dikatakan dirinya, warga sekitar sempat kaget ketika terdengar suara seperti kendaraan tabrakan saja, dan ternyata ada mini bus yang menabrak portal tiang pembatas jalur kereta api.

Kejadiannya tak berselang lama saat Kereta Api pengangkut minyak hendak melintas, tentu saja petugas memberikan sirene diiringi dengan menutup jalur menggunakan portal tiang yang dicat dengan warna merah dan putih tersebut.

“Usai menabrak bukan malah berhenti malah langsung pergi mobil itu tadi pak, hanya menoleh ke arah belakang saja si sopirnya seterusnya langsung jalan ke arah Lubuklinggau,” Katanya.

Sementara itu Afran petugas Kereta Api Tebing Tinggi dibagian perlintasan mengungkapkan bahwa kejadian ini tidak sampai menelan korban akibat mobil yang menabrak portal pembatas jalur antara lintasan kereta api dengan kendaraan bermotor.

“Saya sudah laporkan kejadian ini dengan atasan kami, memang benar tiang portal itu patah akibat adanya mobil yang ugal ugalan,” ungkapnya.

Dilanjutkan karyawan PT KAI yang bertugas di jalur perlintasan kereta ini, portal tiang tersebut tidak dapat digunakan lagi dan harus diganti dengan baru, karena dapat membahayakan kendaraan sedang melintas apabila ada kereta api yang lewat.

” Dalam waktu dekat ini kita akan segera mengganti tiang pembatas jalur kereta, harus segera diganti bahaya kalau tidak ada,” tukasnya. (Mg14).

Empat Lawang

Murni Kecelakaan,Bustari Ditemukan Sudah Tak Bernyawa

Published

on

Caption : Korban (Bustari) saat di rumah duka.

REL,Empat Lawang – Sesosok lelaki paruh bayah ditemukan sudah tak bernyawa lagi di sungai Lubuk Lanting Desa Muara Pinang Baru Kecamatan Muara Pinang.

Diketahui indentitas Korban yakni
Bustari (68) Warga Desa Talang Baru kecamatan Muara Pinang

Dari informasi yang didapat,koronolgis hilangnya Bustari (68) sekira kurang lebih pukul 10 : 00 wib,pada saat itu korban berangkat dari rumah dengan tujuan Mengambil bambu untuk membuat bahan pembuat lemang,

Namun sampai pukul 16.00 wib Bustari masih belum pulang kerumah,

Melihat Bustari tak kunjung pulang,
Keluarga berusaha mencari koran akan tetapi korban masih juga tidak ditemukan, namun keluarga menemukan sendal dan parang korban,

Sehingga keluarga korban pulang,lalu meminta bantuan masyarakat dan pihak TNI-Polri untuk mencari korban.

Sekira pukul 20.50 Wib korban ditemukan sudah keadan meninggal dunia di Sungai Lubuk Lanting di Desa Muara Pinang Baru dan korban langsung dibawa ke rumah duka.

Sementara Kapolres Empat Lawang AKBP.Wahyu,S.IK melalui Kapolsek Muara Pinang IPTU Gunawan membenarkan adanya penemuan mayat laki laki

“Ya benar ,korban Jatuh saat mengambil bambu,korban warga Desa Muara Pinang Baru,”Jelasnya Kapolsek.Sabtu (11/7).

Dari info keluarga lanjutnya Kapolsek dan barang barang di Tkp diduga korban mengalami kecelakaan.

“Menurut keterangan Keluarga,korban murni kecelakaan saat mengambil bambu dan korban akan dikebumikan besok pagi,”Tukasnya.(Mg20).

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Ratusan Pemuda, Siswa, dan Mahasiswa Ikuti Pembukaan Jelajah Paiker

Published

on

FOTO: ANITA/REL LAPORAN : Ketua panitia, Fajri Kurniawan sedang menyampaikan laporan kegiatan, Sabtu (11/7).

REL, Empat Lawang – Ratusan Pemuda Siswa, dan Mahasiswa mengikuti acara pembukaan Jelajah Pasemah Air Keruh (Paiker) Bersama Pesona Empat Lawang di Aula Kantor Camat Kecamatan Paiker Kabupaten Empat Lawang, Sabtu (11/7).

Acara pembukaan berlangsung dari jam 14.30 WIB sampai dengan selesai. Kemudian disusul dengan acara jelajah alam Curug Embun Kecamatan Paiker pada tanggal 12 Juli 2020.

Ketua Pelaksana, Fajri Kurniawan yang saat ini menjadi salah seorang mahasiswa di Universitas Bengkulu (UNIB) dalam sambutanya menyampaikan acara jelejah alam dan pertemuan pemuda diharapkan tidak hanya ada di Paiker saja, namun juga bisa dilaksanakan di Kecamatan lainnya.

“Ke depannya kami berharap pelaksanaan acara seperti ini juga bisa diadakan di Kecamatan lainnya yang ada di Empat Lawang,” kata Fajri, Sabtu (11/7).

Fajri menambahkan ada tiga pemateri yang dihadirkan dalam acara pembukaan Jelajah Pasemah Air Keruh Bersama Pesona Empat Lawang yakni Sadirman dari Dinas Pariwisata Empat Lawang, Supriyadi koordinator dari Pesona Empat Lawang, dan Jon Kenedi ketua dari Forum Lingkar Pena (FLP) Cabang Empat Lawang.

Di tempat yang sama, Camat Paiker, Noperman Subhi melalui Sekcam, Walisa mengatakan semua kegiatan pemuda pemudi ialah untuk kemajuan Empat Lawang dari bidang kesenian, pariwisata alam, dan bidang-bidang lainnya.

“Semoga acara ini berlangsung sukses dan aman,” ucap Walisa. (Mg15)

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Pasien 02 Masih Menunggu Hasil Swab

Published

on

Ilustrasi

REL,Empat Lawang – Hasil swab tes ke tiga untuk pasien 02 Covid -19 Kabupaten Empat Lawang saat ini belum keluar sehingga masih diisolasi.

Jubir Covid 19 Empat Lawang Arga Sena dikonfirmasi mengatakan, untuk pasien 02 swab tes ke tiganya memang belum keluar masih menunggu hasil dari laboratorium litbangkes di Palembang.

“Iya,pasien 02 swabtes ketiganya belum keluar kita masih menunggu hasilnya,” kata Arga, Jumat (10/7).

Ia menuturkan, hingga saat ini, pasien 02 beserta empat OTG kerabatnya itu  masih diisolasi di rumah karantina jalan lingkar Kota Tebing Tinggi.

“Pasien masih diisolasi, dia akan dinyatakan sembuh setalah Dua kali Swab Negatif,” ucapnya

Juga, OTG yang dari Saling, yang kontak sama pasien asal Palembang masih menunggu hasil swab tes keduanya.

“Tanggal 8 Juli kemarin kita ambil swab tes kedua untuk empat OTG itu, kita berharap mudah – mudahan hasilnya kembali Negatif, jadi selesai pemantauan untuk mereka,” ungkapnya

Untuk diketahui, kata Arga, saat ini kasus positif covid-19 di Kabupaten Empat Lawang ada 2 orang, 1 sudah dinyatakan sembuh. Sedang untuk PDP ada 4 orang semuanya sudah selesai dalam pengawasan.

“ODP 107 orang selesai pemantauan 107 orang, OTG 165 yang di swab 121 orang. Proses 1 kali Swab 61 orang, selesai 2 kali Swab 60 orang. Nah untuk PJ ada 4095 senuanya selesai pemantauan 4069,” katanya.(Mg20).

Baca Selengkapnya

Trending