Connect with us

Empat Lawang

Lahan Terminal Masih Terbengkalai

Published

on

TERBENGKALAI : Lahan terminal yang berada di Jalan lingkar Kota Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang, yang saat ini masih terbengkalai, Rabu (2/1/2019).

REL, Empat Lawang – Lahan terminal yang berada di Jalan lingkar Kota Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang, sejak diratakan dan dilakukan pemgerasan lebih dari lima tahun silam, hingga awal Januari 2019 ini masih terbengkalai. Padahal, rencana pembangunan terminal ini pernah digadang-gadangkan akan menjadi terminal yang cukup megah di Kabupaten Empat Lawang.

Mirisnya, hingga saat ini Kabupaten Empat Lawang belum memiliki terminal resmi yang dikelolah daerah. Sehingga potensi pemasukan daerah dari sektor angkutan umum belum terkelolah dengan baik.

Pantauan dilapangan, kondisi lahan terminal di kawasan Jalan lingkar Kota Tebing Tinggi, saat ini sudah dipenuhi semak belukar. Hal ini menjadi bukti bahwa lahan terminal tersebut akhir-akhir ini tidak pernah dilakukan pemeliharaan hingga kondisinya nyaris seperti lahan terbengkalai tak berpemilik.

Warga berharap, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Empat Lawang, dapat segera memanfaatkan lahan tersebut, mengingat keterbengkalaian lahan itu sudah bertahun-tahun terjadi.

“Sejak lahan terminal itu diratakan, kemudian dilakukan pengerasab dengan material galian C sekitar lebih dari lima tahun silam, balum ada tanda-tanda lagi lahan terminal itu akan dibangun,” kata Refli, salah seoarang warga Tebing Tinggi saat dibincangi wartawan, Rabu (2/1).

Setahu dirinya, lanjut Refli, pembukaan lahan terminal itu dilakukan oleh pihak Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Sumatera Selatan. Apakah sudah diserahkan kepada Pemkab Empat Lawang, dia mengaku tidak begitu mengerti. “Kalau soal itu, saya tidak tahu. Yang saya tahu, lahan itu dulunya dibuka pihak provinsi,” terang dia.

Namun lanjut dia, selaku warga Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang, dirinya berharap lahan terminal tersebut dapat segera dimanfaatkan, agar dapat memancing warga pemilik lahan sekitar, mendirikan bangunan baru di sekitar lokasi, agar terlihat adanya perkembangan wilayah Kota Tebing Tinggi.

“Kalau terminal ini sudah dibangun dan difungsikan, saya yakin kawasan ini menjadi cepat ramai dan Kota Tebing Tinggi menjadi terasa meluas,” cetusnya.

Sementara itu, menurut salah seorang warga sekitar, Danang menyebut, lahan terminal di kawasan Jalan lingkar Kota Tebing Tinggi, saat semak belukarnya belum setinggi seprti saat ini, selalu dimanfaatkan warga untuk belajar mengendarai kendaraan roda empat.

“Biasanya, setiap sore lahan terminal itu dijadikan trek bagi warga untuk belajar nyetir mobil. Selain itu, saya rasa belum ada manfaatnya apapun lahan itu,” tukasnya. (12)

Empat Lawang

Dua Kecamatan Diterjang Angin Puting Beliung,Atap Rumah Warga Beterbangan

Published

on

Caption : Warga saat membersihkan sisa puing puing terjangan angin puting beliung

REL,Empat Lawang – Angin kencang kembali menerjang pemukiman warga, kali ini terjadi di Desa Muara Pinang Baru, kecamatan Muara Pinang, minggu (28/2/2021) sore seiktar pukul 04:20.

Dari Informasi yang didapat ada satu (1) unit rumah mengalami kerusakan cukup parah pada bagian atap, dimana atap dari rumah yang ditinggali oleh Asia (50) lepas dan bergeser beberapa meter dari posisi semula.

“Tadi itu saya lagi nyuci dan memang lagi hujan deras ditambah angin kencang dan mati lampu, terus saya kaget terdengar suara cukup keras yang mengakibatkan atap rumah saya terbang” tutur Asia.

Tidak hanya itu setelah kerusakan pada bagian atap puing-puing langsung berjatuhan ke ruang tengah rumahnya, sehingga menyebabkan kerusakan pada perabotan rumahnya.

“Perabotan saya yang ada di ruang tengah basah terkena air dan puing dari bagian atas rumah” Tambah Asia.

Atas kejadian ini diperkirakan Asia mengalami kerugian sekitar 30 hingga 40 juta Rupiah.

Selain mempora porandakan rumah warga di Kecamatan Muara Pinang angin puting beliung juga mempora porandakan pemukiman warga di Desa Rantau Kasai Kecamatan Lintang Kanan.Minggu (28/2)

Kerusakan juga dominan dibagian atap rumah yang terlepas karena kencangnya hembusan angin puting beliung.

Medi handika Ismail (22) warga Desa Tanjung Alam Kecamatan Lintang Kanan saat dihubungi melalui via whatsapp mengatakan belum mengetahui seberapa banyak rumah yang mengalami kerusakan diakibatkan angin puting beliung.

“Untuk masalah data baru sedikit yang saya tahu , cuma baru tahu info ini di sukarami pohon tumbang yang menimpa kabel untuk aliran desa dan menyebabkan mati lampu dandi desa rantau kasai ada juga rumah yang terkena dampak dari hujan angin tadi,atap rumah (Seng,Red) rumah banyak yang jatuh,”Katanya.Minggu (28/2)

Namun,yang paling berdampak dari hujan angin itu lanjutnya banyaknya sampah yang berserakan di sepanjang jalan desa

“Dan yang paling berdampak adalah sampah, saya keluar rumah mau ke muara pinang tadi mulai dari tanjung alam sampai ke muara danau banyak sampah yang beserakan di tengah jalan,”Jelasnya.(DN/Pad)

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

Angin Puting Beliung Hantam Rumah Warga,Satu Rumah Rusak Berat

Published

on

Caption : Personil BPBD membersihkan dahan dahan pohon yang tumbang menimpa rumah warga

REL,Empat Lawang – Badan penanggulangan bencana daerah (BPBD) kabupaten Empat Lawang langsung menerjunkan sepuluh (10) orang anggota Tim Reaksi Cepat (TRC) kelokasi terjadinya angin puting beliung di Desa Tanjung Ning Kecamatan Saling,Sekira pukul 17 : 00 wib.sore, Jum’at (27/3)

Kepala BPBD Sahrial Podril melalui kabid kesiapsiagaan Harry Pratama mengatakan ada lima buah rumah yang mengalamu kerusakan akibat angin puting beliung di Desa Tanjung Ning.

“Kejadian tersebut mengakibatkan satu rumah rusak parah karena tertimpa pohon dekat rumahnya atas nama Junaidi (63) dan ada beberapa rumah mengalami rusak ringan,tidak ada korban jiwa namun korban mengalami luka ringan,”Kata Harry

Masih dikatakan Harry,pihaknya telah mengevakuasi warga yang ditimpa musibah,dengan membantu membersihkan pohon yang tumbang,akibat angin puting beliung

Diceritakan Harry,korban atas nama Junaidi (63) pemilik rumah yang tertimpa pohon tumbang,menjelaskan korban saat itu sedang berada didalam kamar untuk menunaikan ibadah sholat magrib namun,tiba tiba terdengar suara menggelegar yang disertai beberapa dahan pohon menimpa tubuhnya.

“Pada saat itu korban sedang sholat tiba tiba pohon menimpa rumah dan mengenai tubuhnya sampai terjatuh,beberapa saat kemudian tetangga korban mengevakuasi korban untuk keluar rumah,”Jelas Harry.(Pad).

Baca Selengkapnya

Empat Lawang

KKN Kelompok 1 Lakukan Penyemprotan Cairan Disinfektan

Published

on

FOTO : ISTIMEWA SEMPROT: Nampak suasana penyemprotan cairan disinfektan di Masjid Ar Rido Desa Tanjung Aur Kecamatan Kikim Tengah.

KKN Kelompok I Melakukan Penyemprotan Cairan Disinfektan

 

REL, LAHAT – Kelompok I Kuliah Kerja Nyata (KKN) STIE Serelo Lahat melakukan penyemprotan cairan disinfektan di Desa Tanjung Aur Kecamatan Kikim Tengah.

 

Penyemprotan tersebut diawali dengan pembuatan cairan di Posko Kelompok I dengan dibantu oleh anggota Bhabinsa dan Bhabinkamtibmas Desa Tanjung Aur, lalu langsung pelaksanaan penyemprotan di berbagai fasilitas umum dan rumah warga.

 

“Iya, penyemprotan ini merupakan rangkaian program dari KKN kelompok I yang melaksanakan pengabdian di masyarakat di masa pandemi virus corona seperti saat ini,” kata ketua Kelompok I KKN STIE Serelo Lahat Desa Tanjung Aur Desti Mastika, Kamis (25/02).

 

Dikatakannya, untuk fasilitas umum yang di semprot diantaranya TK/PAUD Pembina Swasta, Masjid Ar rido dan Balai Desa serta rumah-rumah warga yang ada di sekitar Posko KKN Kelompok I.

 

“Karena keterbatasan alat dan juga waktu jadi penyemprotan akan kita lanjutkan besok mengingat areal desa yang cukup luas tidak akan selesai disemprot dalam sehari,” jelasnya.

 

Senada, Bhabinsa Desa Tanjung Aur Sertu Zakaria didampingi Bhabinkamtibmas Desa Tanjung Aur Aipda Heri mengaku program pencegahan penyebaran Virus Corona atau Covid -19 memang menjadi prioritas pemerintah Indonesia termasuk juga di Desa Tanjung Aur, maka pihaknya sangat senang dilibatkan dalam program KKN dari STIE Serelo Lahat.

 

“Selain penyemprotan kita juga sudah melakukan sosialisasi protokol kesehatan (Prokes) di pasar kalangan kalangan, membagikan masker ke masyarakat dan hari ini melakukan penyemprotan cairan disinfektan,” jelasnya.

 

Sementara, Hestin salah seorang masyarakat mengaku mengapresiasi aksi nyata dari KKN Kelompok I yang telah melakukan berbagai kegiatan baik sosialisasi pencegahan Covid – 19 dan juga membantu kegiatan anak-anak desa .

 

“Alhamdulillah, selain mereka mensosialisasikan tentang pentingnya menerapkan protokol kesehatan di saat pandemi juga mereka membantu mengajar anak-anak mengaji serta membantu anak – anak mengerjakan PR sekolah,” ungkapnya. (Ian)

Baca Selengkapnya

Trending