Connect with us

Kabar Sumsel

HD Prihatin Jumlah Dokter Anastesi di Sumsel Minim

Published

on

MINIM : Gubernur Sumsel H Herman Deru menerima audiensi Panpel 6th National Meeting Indonesian Society of Anesthesiology for Pain Management, Senin (31/12).

REL, Palembang – Gubernur Sumsel Herman Deru mengungkapkan keprihatianannya atas minimnya jumlah dokter anastesi yang ada di Sumsel. Hal itu disampaikannya saat menerima audiensi Panpel 6th National Meeting Indonesian Society of Anesthesiology for Pain Management, Senin (31/12) di ruang tamu gubernur.

“Sejak saya jadi Bupati kekurangan dokter anastesi ini sudah jadi masalah. Makanya jika nanti ada workshop dan simposium, masalah ini harus jadi tema yang dibahas,” ujar HD.

Menurut HD, selama ini untuk menutup kebutuhan tersebut pihak rumah sakit atau pun dokter hanya menempatkan seorang asisten saja di daerah. Hal ini tentu saja mengganggu pelayanan kesehatan yang dibutuhkan warga.

“Kalau sekedar sunat dan lainnya tidak masalah. Tapi bagaimana kalau ada orang mau operasi. Ini tidak main-main karena urusannya nyawa seseorang,” tambahnya.

Melalui workshop atau simposium itu nanti HD berharap kekurangan dokter anastesi ini dapat teratasi dan ditemukan solusinya. Untuk itu sebagai Gubernur ia mengaku terbuka mengenai apa-apa saja yang bisa dikerjasamakan untuk mengatasi hal tersebut. Termasuk misalnya mengimbau setiap kepala daerah di kab kota untuk menyiapkan beasiswa bagi putra putri daerah untuk sekolah spesialis anastesi.

” Kita harus bikin terobosan agar masalah ini tidak sampai merugikan profesi dokter itu sendiri,” jelasnya.

Selain itu karena tugasnya yang sangat mulia, mantan Bupati OKUT itu juga berpesan agar profesi ini tidak dipolitisasi. Apalagi jika dokter yang bersangkutan ada hubungan keluarga dengan pejabat di daerah.

“Profesi ini mulia jadi jangan pernah dicampur adukkan,” ujarnya.

Untuk merangsang minat putra daerah menjadi dokter anastesi, HD mengaku akan segera merumuskan formula bersama kepala daerah kab kota se Sumsel. “Daerah harus berani sekolahkan. Itu solusinya. Bila perlu kita biayai. Saya ingin hasil meeting ini nanti dilaporkan ke saya. Kita akan lihat apa yang bisa dikerjasamakan, ” kata HD.

Sementara itu Ketua Indonesia Society of Anesthesiology for Pain Management dr.Rizal Zainal SpAn.,FIPM mengatakan maksud kedatangan mereka kali ini adalah mengundang Gubernur Sumsel pada 6th National Meeting Indonesian Society of Anesthesiology for Pain Management 20-23 Maret 2019 mendatang di Hotel Novotel.Palembang.

Selain workshop, kegiatan yang akan diikuti 600-800 dokter anastesi se Indonesia itu juga akan diisi dengan simposium. Pertemuan nasional ini merupakan yang ke-enam dilaksanakan dan Palembang ditunjuk jadi tuan rumah.

” Rencananya akan asa perwakilan dari Kementerian Kesehatan, Dinkes provinsi pihak akreditasi nasional bahkan BPJS  juga kita undang,” ujar dr.Rizal.

Terkait keprihatinan Gubernur, Rizal pun membenarkan. Menurutnya pertumbuhan jumlah dokter kandungan, bedah dan anastesi tidak seimbang. Sehingga penempatannya yang tidak merata, bahkan tak jarang dokter anastesi tidak ada sama sekali di suatu kabupaten.

” Penyebarannya masih terkonsentrasi di pulau Jawa. Di sana satu kabupaten bisa ada 3 dokter anastesinya,” jelasnya. (Release).

Kabar Sumsel

KTNA di Muba Harus Jadi Event yang Memorable dan Meriah

Published

on

By

 

REL, SEKAYU – sana mengejutkan bagi Panitia Minggu (23/6/2019) malam, pasalnya Bupati Muba Dodi Reza sekitar pukul 22.00 WIB melakukan sidak untuk sekaligus mengecek kesiapan pelaksanaan KTNA tingkat Provinsi Sumsel yang ke 13 dipusatkan di bumi Serasan Sekate dan bertindak sebagai Tuan Rumah, Bupati Muba Keliling sambil menyapa para tamu yang hadir dan sekaligus mengecek posko posko kesiapan untuk mempermudah akses layanan dan kebutuhan para peserta KTNA yang dihadiri seluruh Kabupaten Kota Se-Sumsel.

Pelaksanaan KTNA yang digelar 24-28 Juni ini akan mengumpulkan ribuan petani dari 17 Kabupaten/Kota di Sumsel dan dimeriahkan oleh artis-artis ibu kota seperti Siti Badriah dan Cita-Citata. Selain itu banyak pertandingan dan perlombaan bagi para peserta yang akan dipertandingkan dan tentunya yang unik unik, dan asli permainan Indonesia seperti Engrang patok lele dan lainya dan saat acara Pembukaan Siang Hari ini direncanakan Pukul 14.00 ontime Ada Giat Tumbuk lesung tarian tarian khas daerah yang akan menghibur kita semua.

“Pelaksanaan KTNA di Muba ini harus jadi event yang memorable dan meriah,” ucap Dodi Reza dihadapan perwakilan Peserta tadi malam KTNA 17 Kabupaten/Kota.

Dikatakan, dirinya melihat persiapan yang dilakukan panitia sudah baik dan siap. “Saya lihat kesiapan sudah sangat siap, posko kesehatan dan lainnya siaga untuk melayani kebutuhan peserta,” ucapnya.

Dodi Reza Alex menyebutkan, Muba tidak hanya menargetkan untuk suksesnya acara KTNA saja tetapi berusaha semaksimal mungkin menjadi tuan rumah yang baik dan sangat berkesan bagi peserta KTNA dari peserta Kabupaten/Kota di Sumsel.

“Pelayanan prima kepada peserta menjadi prioritas, kita bersama agar KTNA di Muba ini akan menjadi hal yang paling dikenang petani-petani dan Nelayan se-Sumsel,” Mari Kita Sukseskan dan jadikan ajang KTNA ini menjadi ajang silaturahmi dan ajang bertukar informasi dan teknologi Pertanian peternakan perikanan dst sehingga berdampak postif bagi kita semua tutupnya. (Rls).

Baca Selengkapnya

Kabar Sumsel

Bertahap, Peserta KTNA Berdatangan

Published

on

By

 

REL, SEKAYU – Pelaksanaan Pekan Daerah (Peda) Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) ke-13 Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) yang dipusatkan di Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) Senin 24 Juni 2019 resmi dimulai.

Persiapan yang sudah matang terus dipantau panitia penyelenggara dalam hal ini Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin, tidak hanya sarana dan prasarana peserta, Pemkab Muba sangat memperhatikan betul fasilitas yang diberikan kepada peserta KTNA yang berasal dari 16 Kabupaten/Kota di Sumsel.

Dalam kesempatan mengecek langsung Sekretariat KTNA, Sekretaris Daerah Muba Drs H Apriyadi MSi memastikan fasilitas tempat tinggal atau homestay peserta akan nyaman.

“Homestay yang nyaman sudah disiapkan, Insya Allah peserta KTNA akan senang menempatinya selama pelaksanaan KTNA berlangsung di bumi Serasan Sekate ini,” ungkap Apriyadi, Minggu (23/6/2019).

Dikatakan, untuk menampung seluruh peserta yang diperkirakan mencapai 2.723 orang dari 16 Kabupaten/Kota dalam Provinsi Sumsel, panitia menyiapkan sebanyak 207 rumah penduduk yang representatif sesuai syarat yang telah ditetapkan panitia.

“Homestay ini tersebar dalam Kecamatan Sekayu dibagi dalam empat kelurahan yakni di Kelurahan Balai Agung, Soak Baru, Serasan Jaya dan Kelurahan Kayuara,” bebernya.

Sementara itu, pantauan di lokasi hingga pukul 17.30 WIB tampak peserta KTNA dari beberapa Kabupaten/kota mulai berdatangan. Diantaranya, dari kota Palembang tercatat ada 30 peserta yang mulai menempati homestay, Pagaralam baru 7 orang yang sudah tiba, Kabupaten OKU baru 4 orang, Kota Prabumulih 70 orang, Kabupaten OKI 50 orang, Kabupaten PALI 102 orang.

Dipastikan seluruh peserta baru akan berkumpul sepenuhnya pada malam hari karena masih proses perjalanan dari daerah masing-masing. (Rls).

Baca Selengkapnya

Kabar Sumsel

Kwarcab Pramuka Muba Borong Penghargaan

Published

on

By

 

REL, Palembang – Kwartir Cabang (Kwarcab) Gerakan Pramuka Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) terus menuai prestasi dan menuai apresiasi dan berbagai pihak. Setelah bulan Agustus 2018 lalu tepat nya pada tanggal 14 Agustus 2018 pada rangkaian HUT Gerakan Pramuka ke-57 dicibubur, Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin yang juga sebagi Ketua Mabicab Gerakan Pramuka di Muba disematkan Lencana Darma Bakti oleh Presiden RI Joko Widodo, dan dilanjutkan dengan prestasi lainya yakni menerima penghargaan dari Museum Rekor Muri atas Lounching Pembukaan Buku tabungan terbanyak, sebanyak 6.500 yang juga sebagai Kartu Tanda Anggota (KTA) Pramuka berbasis ATM pada Oktober 2018 silam , kini capaian prestasi dan apresiasi terus mengalir.

Kali ini, Kwarcab Gerakan Pramuka Muba mendapatkan dua Penghargaan dari Kwarda Gerakan Pramuka Sumsel yakni dinobatkan sebagai Kwartir Cabang Pramuka Tergiat dan mendapatkan penghargaan Kwarcab Terbaik Pusat Pendidikan dan Pelatihan Cabang Pramuka.

“Kwarcab Gerakan Pramuka Muba sangat pro aktif dengan kegiatan pramuka dan akan terus memberikan kontribusi positif untuk semua lapisan masyarakat,” ungkap Ketua Kwarcab Gerakan Pramuka Muba yang juga Sekda Muba, Drs H Apriyadi MSi di sela menghadiri Pembukaan Rapat Kerja Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Sumatera Selatan Tahun 2019 bertempat di Ruang Auditorium Pemprov Sumsel, Selasa (18/6/2019).

Lanjutnya, satu hari sebelumnya juga pada rangkaian Sidang Paripurna Daerah Gerakan Pramuka Sumsel, Kwartir Pramuka Muba juga meraih Penghargaan sebagai Tuan Rumah dan Administrasi Dewan Kerja Terlengkap dari 17 Kabupaten/Kota se-Sumsel.

“Kami menargetkan, berdasarkan visi dan misi Bupati Dodi Reza Alex dan Pengurus Kwartir Pramuka di Muba, bahwa Pramuka Muba bisa menjadi yang terbaik dan kegiatan kepramukaan menjadi tolak ukur serta menjadi perhitungan dalam kegiatan Pramuka di level Nasional,” tuturnya

Sementara itu, Wakil Gubernur Sumsel H Mawardi Yahya selaku Wakil Ketua Majelis Pembimbing Daerah (Wakamabida) Gerakan Pramuka Provinsi Sumsel turut mengucapkan selamat kepada Kwartir Gerakan Pramuka Muba. Yang pada hari memborong penghargaan atas kegiatan kepramukaan yang paling aktif dibandingkan daerah lainya di Sumsel “Ini harus menjadi contoh bagi Kwartir gerakan Pramuka lainnya di Sumsel,” tuturnya.

Ketua Kwarda Pramuka Sumsel H Mukti Sulaiman menyebutkan tujuan dari rapat ini melaporkan kegiatan yang telah dilaksanakan pada tahun 2018. “Dan kemudian memantapkan program kerja tahun 2019-2020,” jelasnya.

Pada rangkaian kegiatan tersebut juga dilakukan MoU kerjasama antara Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Sumsel bersama BPBD untuk supaya anggota Pramuka turut andil bersama-sama BPBD untuk menangani bencana alam. (Rls).

Baca Selengkapnya

Trending

Graha Rakyat Empat Lawang Jl. Lintas Sumatera Talang Banyu Tebing Tinggi Empat Lawang Sumatera Selatan Telp : 0702 7320044 Fex 0702 7320044